Close Ads
SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Advertisement


Ini Penyebap Dirjen Dukcapil Tertawa Geli Melihat Data KPU

News  

Zudan Arif Fakrulloh Dirjen Dukcapil Kemendagri. (dok.Puspen Kemendagri)
Advertisement

NASIONAL – Direktur Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kementerian Dalam Negeri Zudan Arif Fakrulloh mengaku tak dapat menahan geli dengan klaim Komisi Pemilihan Umum (KPU) yang kerap berubah dalam waktu cepat.

Betapa tidak, pada Selasa (27/10/2020) Komisioner KPU Viryan Aziz menyebut ada 20,7 juta pemilih Pilkada Serentak 2020 yang belum merekam KTP elektronik (e-KTP). Data itu berubah jadi 2,7 juta orang, pada Senin (2/11/2020).

Terbaru, pada Kamis (12/11/2020), Komisioner Viryan menyebut masih ada 1,75 juta orang yang belum rekam e-KTP. Jumlah itu tersebar paling banyak di Provinsi Papua, Jawa Timur, dan Jawa Barat.

Baca juga:  Kemendagri Salurkan Bantuan untuk Korban Terdampak Banjir di Kalimantan Selatan

Dirjen Zudan meragukan data KPU tersebut yang tak dikoordinasikan sama sekali dengan Dukcapil yang berwenang mengurusi data tersebut.

“Saya masih ragu dengan angkanya Pak Viryan Aziz Komisioner KPU. Dulu 20 juta, minggu lalu turun 2,7 juta, minggu ini 1,7 juta. Lama-lama juga jadi habis sendiri,” seloroh Dirjen Zudan, dilansir cnnindonesia.com, Jumat (13/11/2020).

Zudan mengingatkan, seharusnya KPU berkoordinasi terlebih dulu dan memadankan datanya dengan database di Dukcapil, sebelum merilis data tersebut. Data dari KPU itu harus dicocokkan dengan Sistem Informasi Administrasi Kependudukan (SIAK).

Baca juga:  Kapolres Palu Laporkan Wartawan, PWI dan LBH Sulawesi Tengah Siapkan Kuasa Hukum

Related posts:

Advertisement

Advertisement

Scroll to Continue With Content

Advertisement