Close Ads
SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Advertisement


Jenazah Ditolak Warga, Seluruh Perawat Di Kota Tangerang Kenakan Pita Hitam

Kota Tangerang  

Perawat di kota tangerang kenakan pita hitam (foto/ist)
Advertisement

KOTA TANGERANG – Menanggapi insiden penolakan Jenazah pasien COVID-19 diberbagai daerah, seluruh perawat di Kota Tangerang mengenakan pita hitam sebagai rasa prihatin terhadap aksi penolakan jenazah tersebut.

“Kami prihatin dan menyesalkan atas kejadian penolakan dari warga terhadap jenazah teman sejawat kami,” ungkap, Ketua Dewan Pengurus Daerah (DPD) Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) Kota Tangerang, Ihwan, Sabtu (11/4/2020).

Baca juga:  Pelayanan KTP Sehari Jadi di Tangcity Mall Kembali Dibuka

Meski saat ini belum ada warga atau perawat yang berstatus sebagai penderita COVID-19 ditolak masyarakat kota tangerang.

Ihwan menambahkan, aksi para perawat tersebut mengenakan pita hitam ini dilakukan secara nasional selama beberapa hari ke depan.

“Pengenaan pita hitam akan dilakukan selama 5 hari terhitung dari tanggal 10-14 April 2020 khusus Kota Tangerang,” imbuhnya.

Baca juga:  Sempat Didemo, Kades Lebak Wangi Ditemukan Tewas Gantung Diri

Related posts:

Advertisement

Advertisement

Scroll to Continue With Content

Advertisement