Close Ads
SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Advertisement


Empat Organisasi Pers Mengimbau Pemprov Banten Maksimalkan Peran Media

Banten  

Advertisement

KOTA SERANG – Dalam rangka memerangi covid-19 dan menjelang penerapan new normal, Persatuan Wartawan Indonesia (PWI), Serikat Perusahaan Pers (SPS), Persatuan Radio Siaran Swasta Nasional Indonesia (PRSSNI), Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) Banten menggelar rapat terbatas di Gedung Sekretariat PWI Banten, Rabu (08/7/2020).

Dalam pembicaraan rapat tersebut, membahas data yang dirilis Gugus Tugas Penanganan covid-19, per 8 Juli 2020, kasus positif covid-19 di Banten yakni 1.531 orang, 6 kasus baru, 952 pasien sembuh, dan 80 jiwa meninggal!.

Ketua PRSSNI Banten, dalam keterangan pers tertulis kepada infotangerang.co.id, Cahyono Adi mengatakan, salah satu penyebab bertambahnya pasien positif covid-19 di Banten yakni masih kurangnya sosialisasi pencegahan dan penerapan protokol kesehatan dari pemerintah daerah ke masyarakat.

Baca juga:  Dorong Pembangunan Taman Digital Pers, Kapten Inf Jakson Beay Raih Anugerah dari PWI Banten

“Banyak masyarakat khususnya orang tua yang tinggal di perkampungan masih belum tahu pencegahan atau protokol kesehatan yang diterbitkan oleh Menteri Kesehatan. Di Kecamatan Taktakan Kota Serang contohnya, ketika diadakan rapid test, masyarakat malah kabur hingga mengurung diri di rumah, Ini lagi-lagi masih kurangnya sosialisasi, disinilah seharusnya pemerintah daerah memaksimalkan peran media massa dalam mensosialisasikan langkah preventif pencegahan covid-19 kepada masyarakat,” paparnya.

Ditambahkan Cahyono Adi, Pemerintah Provinsi Banten harus menggaungkan sosialisasi covid 19 bukan hanya sekedar melalui website Pemerintah saja melainkan harus lewat perusahaan media baik cetak, online, radio maupun TV. “Karena media ini jangkauan penyampaian informasinya jauh lebih luas ke masyarakat hingga ke pelosok-pelosok perkampungan,” tandasnya.

Baca juga:  PPKM Level 4, Polda Banten Bagikan 1.200 Paket Sembako

Senada ditegaskan Ketua PWI Banten, Rian Nopandra. Pria yang akrab disapa Opan ini berharap, agar kasus covid-19 di Banten tidak seperti di Provinsi Jawa Timur.

Tercatat hingga saat ini kasus positif covid-19 di Jawa Timur sebanyak 14.601 orang atau Provinsi yang jumlah positif covid-19 nya tertinggi di Indonesia.

Advertisement

Advertisement

Scroll to Continue With Content

Advertisement