Close Ads
SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT
89 hari
Menuju Pelantikan Presiden dan Wakil Presiden Terpilih Periode 2024 - 2029

Advertisement


Jenazah Pasien Corona Dibawa Paksa Keluarga, Ini Kata Direktur RS Mitra Husada

Kabupaten Tangerang  

Rumah sakit mitra husada Kampung Melayu, Kecamatan Teluknaga. (Foto: Jhoni Ardiansyah/infotangerang.co.id)
Advertisement

KABUPATEN TANGERANG – Direktur rumah sakit mitra husada dr Fikri Nurdiansyah angkat bicara terkait video viral keluarga pasien marah-marah karena jenazah pasien divonis terinfeksi virus corona (Covid-19).

Peristiwa kegaduhan kalau jenazah mau dibawa paksa keluarga karena tidak terima dikatakan terinfeksi covid-19 itu dibenarkan dr Fikri Nurdiansyah. Ia menjelaskan, berawal dari seorang pasien pria masuk rumah sakit mitra husada pada Minggu (06/9/2020) dengan kondisi pasien mengalami sesak nafas dan batuk-batuk, dari pemeriksaan dokter mengarah pada covid-19.

Pas kemarin kontrol pasien ada sesak nafas dan batuk-batuk juga, kita menduga kearah covid-19. Kita sudah mengedukasi ke keluarga bahwa pasien harus dirawat dilakukan isolasi karena kalau kita curiga itu covid kan resiko menularkan,” kata dr Fikri saat dihubungi infotangerang.co.id, Sabtu (12/9/2020).

Baca juga:  Pengusaha dan Youtuber Putra Siregar Ditangkap Bea Cukai

Ia melanjutkan, sebelumnya pasien rutin kontrol ke rumah sakit ini karena penyakit diabetes yang dideritanya cukup lama. “Memang pasien ini rutin kontrol di kita, sebelumnya tidak ada gejala terakhir kontrol bulan Juni, kontrol diabet,” ucapnya menjelaskan.

“Sebelum pasien meninggal sempat ada di berikan penjelasan dan lembar edukasi untuk ditandatangani pihak keluarga. Karena pasien terindikasi corona jadi harus dilakukan isolasi dan sebelum meninggal sudah di tes swab,” tuturnya.

Baca juga:  Diduga Belum Kantongi Izin, Warga Keluhkan Bau dan Debu dari TPS Suvarna Sutera

Advertisement

Advertisement

Scroll to Continue With Content

Advertisement