Close Ads

Iklan - Scroll untuk membaca artikel ↓

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Advertisement


Viral Driver Ojol Curhat, Istrinya Positif Covid-19 Tapi Tidak Dirawat dan Ditelantarkan

Kabupaten Tangerang  

Advertisement

KOTA TANGERANG – Julkeriah (32) istri sang Ojek Online dinyatakan positif Covid-19 setelah dirinya di Rapid Test dan Swab. Naasnya istri sang Ojol Tersebut ditelantarkan oleh Dinas Kesehatan Kota Tangerang.

Suami dari Julkeriah bernama Budi Adiwijaya (37), dirinya memiliki Kartu Tanda Penduduk (KTP) Beralamat di Kabupaten Tangerang.

“Istri saya sudah dirapid test dan tes swab hasilnya positif COVID-19. Sampai sekarang diterlantarkan,” Ujar Budi kepada wartawan dilansir dari TangerangNews Kamis (4/6/2020).

Budi mengaku sekeluarganya diminta menjalani tes COVID-19 oleh pihak Puskesmas Sukasari setelah salah satu orang tuanya meninggal dengan status pasien dalam pengawasan (PDP) COVID-19.

Lalu, pada 2 Mei 2020, hasil tes tersebut menunjukkan hanya istrinya dan adik iparnya yang dinyatakan positif COVID-19.

Namun, Julkeriah tak mendapat penanganan lebih lanjut. Sedangkan adik iparnya mendapatkan penanganan karena memiliki BPJS aktif.

“Kalau dirawat harus pakai BPJS. Sedangkan BPJS istri saya mati. Padahal, kan, setahu saya kalau pasien COVID-19 perawatannya ditanggung pemerintah,” terangnya.

Selama lebih dari sebulan, Julkeriah hanya mengisolasi diri secara mandiri untuk melawan COVID-19 di kediaman orang tuanya di kawasan UNIS, Babakan, Kota Tangerang. Bahkan, Julkeriah pun mendapat diskriminasi oleh warga sekitar.

Baca juga:  Bupati Tangerang Tinjau Miniatur Tol Air Gagasan Sudirman Indra, Solusi Tangani Banjir

“Jadi, istri saya isolasi sendiri di rumah orang tua. Sedangkan saya dan keluarga untuk sementara tinggal di Balaraja,” katanya.

Kini, Budi sedang bingung dengan penanganan istrinya. Dia ingin istrinya mendapatkan penanganan lebih lanjut agar bisa sembuh dari COVID-19.

Sementara itu Kepala UPT Puskesmas Sukasari Efi Handayani menjelaskan awalnya pihaknya menerima informasi ihwal meninggalnya pria berinisial T dengan status penderita COVID-19. T ini merupakan orang tua Julkeriah.

Pihak Puskesmas Sukasari yang menggelar rapid test bagi keluarga T Terdapat sembilan orang yang di-rapid test termasuk Julkeriah. Dari hasil rapid test, pada 2 Mei 2020 dinyatakan jika empat anggota keluarga tersebut reaktif COVID-19.

“Kami rapid test sembilan orang, kemudian empat orang reaktif. Dari empat ini kami mengedukasi mereka agar isolasi mandiri,” ujarnya di Puskesmas Sukasari, Kamis (4/6/2020).

Setelah itu, Efi mengatakan, pihaknya meminta keempat anggota keluarga tersebut untuk menjalani pemeriksaan thorax di RSUD Kota Tangerang. Namun, BPJS Kesehatan milik Julkeriah tidak aktif.

Baca juga:  Camat Rajeg Segera Panggil Ketua TKSK dan Pendamping PKH Desa Sukamanah

“Yang satu BPJS-nya tidak aktif. Terus mereka bilang ‘Gak apa-apa dok saya pakai biaya sendiri’. ‘Ya sudah kalau gitu kami buat rujukan ke rumah sakit’,” terangnya.

Efi menjelaskan pihaknya lalu melakukan swab test. Hasilnya yang keluar pada hari ini menunjukkan hanya dua anggota keluarga yang positif COVID-19, yakni Julkeriah dan saudaranya.

Setelah dinyatakan positif COVID-19, saudara Julkeriah langsung mendapat perawatan lebih lanjut di rumah sakit. Sedangkan Julkeriah belum mendapatkan perawatan hingga akhirnya viral.

Julkeriah belum mendapatkan perawatan karena terkendala BPJS yang tidak aktif. Tetapi, pihak Puskesmas Sukasari sudah sempat membuat surat rujukan ke Puskesmas Cisoka dengan harapan Julkeriah dirujuk ke RSUD Kabupaten Tangerang. Namun, surat itu belum dikirim pihak Puskesmas Sukasari.

“Surat rujukan belum kami kirim, baru draf karena dia janji akan ngurus hari ini dan tidak ada keluhan apa-apa yang disampaikan ke kami,” ungkapnya.(Map/Red)

Advertisement

Scroll to Continue With Content

Advertisement